AsliDomino – Tanpa diragukan lagi, ayam adalah daging paling populer di dunia. Meskipun mungkin merupakan bentuk protein tanpa lemak yang nyaman dan relatif terjangkau, ada berbagai alasan orang mengapa mungkin perlu memutuskan untuk berhenti memakannya. Seperti alergi atau bahkan seorang itu merupakan vegetarian sejati.

Walaupun demikian, ternyata memutuskan diet daging ayam bukanlah hal buruk. Memang risikonya bisa kehilangan beberapa vitamin namun beberapa manfaat ini juga bisa didapatkan.

1. Tubuh tidak mendapatkan cukup vitamin B yang bersumber dari ayam

Ayam kaya akan vitamin B. Sebenarnya, satu porsi sekitar tiga ons mengandung 51 persen vitamin B3 atau niasin, 16 persen vitamin B6, dan 10 persen vitamin B12.

Tapi tahukah kamu bahwa tubuh tidak dapat memproduksi niasin, vitamin B6, atau vitamin B12 sendiri? Satu-satunya cara untuk mendapatkan mikronutrien penting ini adalah dengan makan makanan yang mengandungnya. Itu berarti bahwa setelah diet ayam, kamu mungkin mengalami kekurangan—yaitu, kecuali kamu makan makanan lain yang kaya vitamin B, seperti telur, kacang polong, ragi nutrisi, dan sereal yang diperkaya dan produk susu.

2. Mikro bioma bisa berubah jadi lebih baik

Jadi, setelah kamu diet daging ayam, kamu pasti mendapati mikrobioma di dalam perutmu berubah menjadi lebih baik — terutama jika kamu sebelumnya mengonsumsi banyak daging ayam.

Sebagian penyebab hal ini terjadi adalah karena ayam yang dipelihara secara konvensional dipompa penuh dengan antibiotik dan kemudian ketika kamu memakannya, obat-obatan tersebut dapat membunuh beberapa bakteri menguntungkan di usus.

Sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Nature menemukan bahwa beralih ke diet tanpa daging dapat menyebabkan mikrobioma berkembang dalam beberapa cara baru. Hal paling terbaik dari semuanya, ususmu akan merasakan manfaat ini hanya dalam beberapa hari setelah berhenti atau membatasi mengkonsumsi.

Namun, ingatlah bahwa respons mikrobioma setelah memutuskan berhenti makan ayam akan sangat bergantung pada makanan apa yang kamu gantikan. Jika kamu menggantikannya dengan sayuran kaya serat, biji-bijian, kacang-kacangan, dan biji-bijian, ususmu akan jauh lebih mungkin dalam kondisi yang baik daripada jika kamu mulai meraih lebih banyak makanan vegetarian olahan.

3. Suasana hati akan mengalami perubahan

Melansir dari AGEN POKER ONLINE TERBAIK, tidak dapat disangkal bahwa ayam (dan unggas pada umumnya) adalah salah satu sumber triptofan terbaik, asam amino esensial yang digunakan tubuh untuk memproduksi hormon serotonin. Serotonin pada dasarnya adalah antidepresan alami otak, yang menjelaskan mengapa kekurangan triptofan sering dikaitkan dengan suasana hati yang lebih rendah.

Untungnya, ada sumber makanan triptofan lain yang bisa kamu fokuskan, seperti pisang, cokelat, plum kering, oat, kacang tanah, dan roti gandum.

4. Efeknya juga menurunkan berat badan

Ayam dianggap sebagai sumber protein tanpa lemak, dengan hanya 3,6 gram lemak per 100 gram sajian. Namun akan semakin baik jika menu olahan daging ayam yang tidak dikonsumsi adalah olahan yang digoreng dengan tepung.

Sebuah studi tahun 2015 yang diterbitkan dalam Journal of the Academy of Nutrition and Dietetics menemukan bahwa rata-rata orang yang berhenti makan daging kehilangan sekitar 10 pon. Namun ingat, menurunkan berat badan dengan menghilangkan daging harus diganti dengan makanan nabati yang bergizi.

5. Mengurangi risiko kanker

Sebuah studi oleh AGEN POKER ONLINE TERPERCAYA menemukan bahwa ketika orang membuang daging dari makanan mereka, mereka mengalami pemanjangan pada telomer mereka yaitu bagian yang berperan penting dalam menjaga kestabilan genom tiap sel.

Mengingat pemendekan telomer telah dikaitkan dengan kanker prostat dan payudara, aman untuk mengatakan bahwa perubahan gaya hidup ini dapat menawarkan perlindungan yang layak terhadap penyakit ini.

6. Meningkatkan kesuburan

Wanita yang mengonsumsi setidaknya lima persen kalori hariannya dalam bentuk protein nabati (bukan protein daging) memiliki risiko infertilitas ovulasi 50 persen lebih rendah daripada mereka yang mengonsumsi lebih banyak protein daging, menurut sebuah studi yang diterbitkan di AJOG.

Itu tidak berarti bahwa ayam merupakan pilihan yang buruk jika kamu memiliki keinginan untuk hamil. Tetapi jika kamu sudah memutuskan untuk menggantinya dengan sumber protein nabati seperti kacang-kacangan dan kacang-kacangan, itu semakin meningkatkan kesuburan.

Nah, itulah enam hal yang tubuhmu bisa dapatkan jika memang ingin berhenti mengkonsumsi daging ayam. Tentunya ada sisi baik dan buruknya.

By ichigo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *